oleh

Kendaraan Dinas Milik Pemkot Kupang Diverifikasi

-Daerah-75 Dilihat

Kupang,Terasntt.com,- Proses pelelangan kendaraan dinas milik Pemerintah Kota (Pemkot) Kupang mulai verifikasi. Verifikasi tersebut dilakukan oleh Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKD) Kota Kupang bersama  Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Perwakilan NTT.

Kepala BKD Kota Kupang, Jefri Pelt kepada wartawan,Jumat (19/10)  mengatakan, pelaksanaan pelelangan kendaraan dinas milik Pemerintah Kota Kupang saat ini sementara dilakukan verifikasi oleh tim dari BKD  bersama BPK Perwakilan NTT, di hlaman parkiran Balai Kota Kupang.

“Tim kami dari bagian aset saat ini sedang mendampingi BPK Perwakilan NTT untuk melakukan verifikasi kembali atas kendaraan yang masuk  dalam kategori dapat dilelang, “katanya.

Poses verifikasi kendaraan dinas yang dilakukan tersebut, Dikatakannya dengan maksud guna mengetahui  secara fisik kendaraan bersama pemegang terakhir atas kendaraan dinas tersebut.

“Verifikasi ini guna menyamakan data rill dengan data administrasi yang ada pada kami ,” ujarnya.

Ia mencontohkan, ada  kendaraan dinas A yang ada di OPD A  yang tidak tercatat  di OPD tersebut,  tapi tercatat ditempat lain.Dan bahkan ada juga kendaraan A tercatat di OPD A, tapi begitu si pemegang pinda dan  kendaraan tersebut dibawah keluar, namun tidak dilaporkan atau mencatat pada OPD terahir  si pemagang menjabat pada OPD tersebut.

Untuk itu, kata mantan Kepala Dinas Perhunungan, melalui mekanisme ini dapat mengetahui kendaraan tersebut ada dimana, agar  bisa mengambil langka-langka pelaksanaan kendaraan yang masuk dalam kategori untuk dilelang nantinya.

” Kndaraan dinas yang diverifikasi ini tidak semua kendaran dilelangkan, karena ada kendaraan secara usia teknis yang  masuk dalam kategori tersebut namun secara fisik atau kondisi kendaran masih dapat digunaka dan  tidak membebani biaya pemeliharaanya sayang di lelang.Tetapi kalau kendaraan hang  masuk dalam kategori untuk dilelang secara  usia teknis dan  kondisi sangat membebani biaya pemeliharaan pastinya   harus dilelang,” lanjutnya. Karena kalau tiap hari masuk bengkel dan dipertahankan pasti tentunya secara hitungan biaya pengeluaranya yang pun akan semakin besar.

Diakuinya, sebenarnya secara usai teknis kendaraan diatas 7 tahun masuk dalam proses dilelang, tapi kendaraan dinas yang ada ini rata-rata diatas 10 dan bahkan ada yang lebih, namun kalau diusia teknis dengan kondisi kendaraan masih bisa digunakan  akan dikelompokkan lagi  dengan dilakukan penilaian dan perhitungan lagi satu persatu biaya operasionalnya.

“Dalam proses ini semua masuk dalam kategori pelelangan, tapi ada  lagi pengelompoknya yakni akan dilelang dan dapat dilelang dengan  tahap terakhir harus dilakukan penilaian,” tuturnya.(Yon)

Komentar